13 October 2018

Serangan Seksual terhadap Anak, Hubungan Seksual Sedarah dan Pembunuhan Bayi di Timor-Leste

Pendahuluan
Organisasi masyarakat sipil hukum dan keadilan Timor-Leste, JSMP, telah menerbitkan Ringkasan Kasusnya Pengadilan Distrik Dili Juli 2018. Laporan ini mencakup pengamatan atas proses pengadilan dalam dua kasus kekerasan seksual terhadap anak di bawah umur; dan satu melawan seseorang yang tidak dapat membela diri.

Beberapa hal khusus ketiga kasus ini diekstraksi di bawah ini.

Keputusan dalam Kasus Pertama
Pengadilan tidak membuktikan bahwa terdakwa menggunakan kekuatan atau ancaman ketika dia melakukan hubungan seksual dengan korban. Berdasarkan sertifikat baptis korban pengadilan menemukan bahwa korban berusia 14 tahun dan 3 bulan ketika insiden itu terjadi. Oleh karena itu pengadilan memodifikasi dakwaan dari Pasal 172 dan 173 KUHP menjadi tindakan seksual dengan seorang remaja sesuai dengan Pasal 178 KUHP.

Pengadilan menganggap bahwa terdakwa mengambil keuntungan dari pengalaman korban ketika ia melakukan hubungan seksual dengan korban. Berdasarkan dakwaan yang diubah ini dan pertimbangan-pertimbangan yang disebutkan di atas, pengadilan menjatuhkan hukuman kepada terdakwa tiga tahun penjara, ditangguhkan selama lima tahun, dan memerintahkan terdakwa untuk tampil secara berkala di pengadilan sebulan sekali selama satu tahun.

Keputusan dalam Kasus Kedua
Pengadilan membebaskan terdakwa dari dakwaan jaksa penuntut umum karena tidak terbukti bahwa terdakwa memiliki hubungan romantis dengan korban dan tidak terbukti bahwa dia melakukan hubungan seksual dengan korban meskipun korban berada di bawah tempat tidur terdakwa.

Kejahatan Pelecehan Seksual Ketiga Orang yang Tidak Mampu Melakukan Perlawanan
Saya menyebutkan kasus ini lagi karena paling tidak analog dengan pelanggaran seksual terhadap anak di bawah umur. Pengadilan menemukan bahwa terdakwa melakukan hubungan seksual dengan korban sebanyak tiga kali, meskipun terdakwa tahu bahwa korban mengalami cacat fisik di tangan dan kakinya. Sehubungan dengan bayi korban, pengadilan tidak menemukan bahwa bayi itu adalah anak terdakwa. Berdasarkan bukti ini pengadilan menjatuhkan hukuman 5 tahun penjara kepada terdakwa.

JMSP telah melaporkan secara teratur pada kasus-kasus lain seperti pelecehan seksual terhadap anak di bawah umur serta meneliti masalah sosial incest, yang kemungkinan besar melibatkan anak di bawah umur. ETLJB sering berusaha menarik perhatian pada masalah pembunuhan bayi dan inses.

Laporan Pembuangan Mayat Bayi yang Tidak Sah
Belakangan ini, ada dua laporan media tentang kasus-kasus mayat bayi yang ditemukan di tempat pembuangan sampah. Versi bahasa Inggris dari laporan ini tersedia di Timor Guide Post.

Kasus-kasus ini semua menunjukkan adanya masalah sosial yang paling serius: pelanggaran hak-hak anak pada tingkat tertinggi kejahatan. Terlepas dari pelecehan seksual anak di bawah umur yang masih ada di semua masyarakat, kejadian pembuangan mayat bayi ke tumpukan sampah (dan kemungkinan bahwa ada mayat lain yang telah dimakan oleh hewan atau dibuang oleh pembuangan sampah tanpa pemberitahuan) harus memaksa pembuat kebijakan dan pembuat hukum untuk memberi perhatian serius, dan bagi seluruh masyarakat untuk memeriksa hati nuraninya dan menyadari mengapa ini terjadi, dan bagaimana menghentikannya.

7. Analisis ROCCIPI Singkat
Ada beberapa hipotesis yang mungkin diajukan sebagai penjelasan dari fenomena ini seperti hubungan seksual sedarah (incest), pemerkosaan termasuk anak di bawah umur, pembatasan oleh tabu sosial dan agama yang mengatur baik seksualitas laki-laki dan perempuan, larangan agama pada penggunaan pengendalian kelahiran, ideologi larangan agama tentang seks pra-nikah dan homoseksualitas, stigmatisasi sosial seorang ibu muda dan kutukan oleh doktrin lembaga agama atau mungkin hanya kurangnya pendidikan seks yang memadai.

Ini harus dicatat dalam referensi untuk ideologi agama sebagai penyebab perilaku bermasalah, tindakan ini dalam pelanggaran mendasar terhadap ajaran lembaga agama pada kesucian hidup dan perlindungan anak-anak, yang juga kebetulan dinyatakan dalam hukum perdata. serta teologi dan katekismus tetapi juga konvensi internasional tentang hak-hak anak.

8. Para Pelaku 
Para Pelaku yang perilaku bermasalahnya adalah penyebab utama dari peristiwa-peristiwa ini dapat secara umum dikategorikan sebagai laki-laki dengan kelainan seksual dan disposisi kriminal tertentu, termasuk ayah dan kerabat laki-laki lainnya, unit keluarga di mana incest sering diam, dan institusi keagamaan. Kepentingan para korban adalah yang paling terpenting. Lembaga agama juga merupakan Para Pelaku utama.

9. Lembaga-Lembaga Pelaksana
Lembaga Pelaksana adalah polisi, jaksa penuntut umum, Pengadilan, pembela, dan CSO yang mengurusi perempuan dalam kesusahan seperti Pradet dan para Menteri dan Departemen terkait.

Lihat lebih lanjut

Corpse of discarded baby in Dili partly eaten by dogs
http://www.easttimorlawandjusticebulletin.com/2013/05/corpse-of-discarded-baby-in-dili-partly.html

Dili District Court hands down a sentence of 20 years imprisonment in a case of incest “Girls live in danger and are unsafe in their own homes”
http://www.easttimorlawandjusticebulletin.com/2013/10/dili-district-court-hands-down-sentence.html

Police have identified female suspected of abandoning baby in Ailok Laran
http://www.easttimorlawandjusticebulletin.com/2011/01/police-have-identified-female-suspected.html

Suspended sentence in infanticide case in East Timor no deterrent
http://www.easttimorlawandjusticebulletin.com/2013/11/suspended-sentence-in-infanticide-case.html

Infanticide and baby abandonment in Timor-Leste difficult to prosecute due to lack of witnesses
http://www.easttimorlawandjusticebulletin.com/2014/07/infancticide-and-baby-abandonment-in.html

Dili District Court adjourns trial involving infanticide because the judge was dismissed by Parliamentary and Government Resolutions
http://www.easttimorlawandjusticebulletin.com/2014/12/dili-district-court-adjourns-trial.html

Incestuous paedophile father sentenced to 9.5 yrs. jail
http://www.easttimorlawandjusticebulletin.com/2012/12/incestuous-pedophile-father-sentenced.html

Dili District Court hears infanticide, assault, theft, property damage and illegal importing cases in May 2014
http://www.easttimorlawandjusticebulletin.com/2014/08/dili-district-court-hears-infanticide.html


Warren L. Wright
Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...