31 July 2018

Catatan tentang "komentar yang tidak konstruktif dan tidak bertanggung jawab" atas Undang-Undang Dasar Timor Leste

"Ini adalah tanggung jawab ahli hukum (bukan intervensi yang tidak bertanggung jawab) untuk mengidentifikasi dan menggambarkan pertanyaan-pertanyaan konstitusional dari perspektif seorang ahli teori demokrasi dan hukum."

 PERINGATAN: TERJEMAHAN INI HASIL GOOGLE TRANSLATE yang deperbaiki oleh manusia Inilah ekstrak artikel yang diterbitkan La'o Hamutuk, yang menyerang pekerjaan analitis saya pada ketentuan Konstitusi.

Berikut adalah proposisi problematis: Bahwa artikel yang saya tulis berjudul "Presiden Timor Lorosa'e Lu-Olo mendiskreditkan Kantor Presiden & Merusak Kehendak Rakyat" adalah "komentar yang tidak konstruktif dan tidak bertanggung jawab."

Ia mengatakan bahwa artikel saya "membayangi Presiden Lu Olo dengan tuduhan sensasional penyalahgunaan konstitusional".

Akademisi Australia terkenal lainnya mengatakan dia tidak setuju dengan saya karena "ada banyak perdebatan tentang kualitas Menteri di Ibukota Timor Lorosa'e, Dili."

Kedua proposisi ini tentu saja merupakan latihan dalam ketidakjelasan dan kebingungan dari pertanyaan-pertanyaan yurisprudensi sentral yang saya menjelaskan. Keduanya tidak mampu merespons secara substantif terhadap masalah hukum yang dipertanyakan.

Tidak satu pun dari kritik ini yang mengedepankan pembenaran apapun untuk proposisi mereka sama sekali dan tidak berusaha untuk menjawab pertanyaan substansial tentang implementasi Konstitusi. Argumen-argumen yang diuraikan dalam artikel saya (dan dalam artikel berikutnya "Timor Leste: Mengenai Kekuasaan Konstitusional Presiden pada Pencalonan oleh Perdana Menteri") berusaha untuk menjelaskan analisis yurisprudensial dari sebuah Konstitusi.

Tidak apa apa yang Konstitusi tersayang diuraikan begitu.

Ini adalah tanggung jawab ahli hukum (bukan intervensi yang tidak bertanggung jawab) untuk mengidentifikasi dan menggambarkan pertanyaan-pertanyaan konstitusional dari perspektif seorang ahli teori demokrasi dan hukum.

Tidak ada komentator yang mengedepankan pembenaran apapun atas apa yang telah dilakukan oleh Presiden. Tampaknya apa yang telah dilakukannya tidak boleh dikritik. Atau tidak bermasalah atau merupakan fenomena yang diterima secara sosial, terlepas dari Konstitusi.

Kata-kata Konstitusi berdiri.

Adapun Lu-Olo yang kejam, tidak ada konsekuensinya adalah Lu-Olo; kita telah menyaksikan pelanggaran dasar-dasar hukum dan perilaku inkonstitusional berkali-kali oleh semua pemain.

Mengapa pandangan tertentu menyatakan bahwa mereka yang membela demokrasi ketika diserang harus tetap diam? Karena menunjukkan kebenaran tidak bisa ditoleransi. Dan menyetujui inkonstitusionalitas adalah sesuatu yang harus dimajukan? Omong kosong apa.

Pengamatan penulis artikel La'o Hamutuk adalah sensor tersembunyi. Latihan tanpa arti yang tidak memberikan cahaya pada isu-isu kausal pemerintahan yang tidak stabil walaupun sudah ada kemenangan pemilu yang luar biasa.

Pada akhirnya, observasi semacam itu berusaha untuk mendistorsi kenyataan kejam yang dihadapi penduduk sampai kesehatannya sangat rentan oleh tindakan inkonstitusional yang telah saya soroti.

Bukan tindakan sepihak orang asing (bule) tetapi perilaku bermasalah dari kaum revolusioner yang gagal menyatukan faksi perang ke dalam pemerintahan demokratis yang bertanggung jawab dan masalah - sampai darah dan mayat di jalanan Dili - yang berdampak kepala masyarakat yang seharusnya menjadi fokus utama organisasi masyarakat di Timor Leste, daripada meluncurkan serangan sensasional terhadap penulis yang berusaha untuk menjelaskan hukum dan demokrasi kepada mereka yang tampaknya tidak menyadarinya.

Original English version
Portuguese Version
Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...